Tuesday, December 19, 2017

RESIGN




Resign nggak ya?

Mungkin ini pertanyaan yang sering terlintas melewati pikiran para Ibu karier yang baru punya anak, suami jauh, memendam ridu ingin jumpa tiap hari, bingung ngatur keuangan kalo masih hidup sendiri-sendiri yang satu ngontrak satu ikut ortu, hehe intinya mau sampai kapan hidup jauh-jauhan begini? Apakah semua kekayaan ini berkah jika jauh dari pintu surga kami para wanita?

Hal ini juga terjadi sama saya. Saya adalah satu dari para Ibu yang saya sebutkan barusan. Sebenarnya cita-cita saya selepas kuliah adalah cari kerja bentar, dinikahin, trus berhenti kerja, foya-foya sama duit suami, dan live happyly ever after. Haha.

Nyatanya nggak seperti itu ya, dan Alhamdulillah tidak seperti itu. Alhamdulillah saya punya orang tua yang mengingatkan kalo cita-cita saya selepas kuliah barusan: salah. Dan kenyataannya tidak se perfect itu. Saya yang nggak betah diem, masih aja kerja ngelayanin pasien di rumah sakit. Masih aja egois pengen punya tabungan dari hasil kerja sendiri dan bilang ke suami supaya kuat hidup LDR an. Lah akhirnya saya yang menyerah. :D

Kehadiran Daffa juga jadi alasan kuat kami. Suami pengen bangun kerajaan berdua bersama saya sebagai Ibu Ratu dan dia Paduka Raja. Daffa lah pangeran muda kami. Lalu datanglah elang bertubuh emas sebagai kendaraan kami menundukkan kerajaan negeri seberang (udah mulai ngaco). Intinya, Ayah mana yang tidak ingin kepulangannya dari kantor disambut oleh senyum ceria istri dan anaknya setiap hari? Ayah mana yang tidak ingin lelahnya hilang seketika mendengar celotehan anaknya dan cerewetan manja istrinya setiap hari? Begitupun dengan suami saya.

Daffa nya kami, penghilang semua lelah kami :')
Tentang rezeki, saya harusnya tidak perlu dan tidak boleh sedikitpun meragu. Pintu rezeki pasti selalu terbuka untuk kami. Walau nanti pemasukan kami berkurang karena saya udah nggak kerja, tapi pasti ada aja rezeki mah. Bahkan kalua dipikir-pikir sebenernya sekarang gaji kami berdua dikumpulin bisa buat nyicil rumah dan beli apartemen dan beli Pulau, malah abis buat ongkos PP suami dan banyak biaya tidak terduga yang keluar. Hehe.

Ah, sudahlah. Lagian ini bukan tentang uang.

Tapi tentang kedekatan orang tua dengan anaknya. Tentang Daffa yang membutuhkan sosok Ayah Ibunya mengarungi samudera kehidupan, bersama dia setiap hari. Selain itu, ini tentang seorang anak yang sudah menikah tapi masih saja merepotkan Ibunya buat ngasuh anaknya. Ibunya pun bukan di usia muda lagi, walaupun kanjeng Ratu (Ibu saya) sangat senang bisa main terus sama Daffa di hidupnya yang mulai sepi tanpa suami di sampingnya, tapi tetap saja sekali atau dua kali saya pernah mendengar beliau mengeluh, “Duh, kaki Uti (sebutan Ibu untuk Daffa) udah rapuh, sakit, jangan diajak lari-lari terus cu…”. Kalo udah gini, resign adalah pilihan terbaik.

Saya juga ngejar pahala lewat sang Raja. Karena dia adalah ladang pahala untuk saya. Bahkan hanya membukakan kaos kakinya sepulang kerja, mengambilkannya air saat haus, dan menjadi orang yang pertama kali dia lihat senyumnya saat membuka mata setiap pagi adalah pahala untuk saya. Ya, dia tujuan saya, plus Daffa.
His happiness is our priority
Mungkin banyak juga ya Ibu karier dengan suami LDR an seperti saya dan dia kuat menjalani hidup seperti itu. Ada yang suaminya pelaut baru pulang 6 bulan sekali. Salut. Tapi adek lelah bang, haha. Karena setiap orang berbeda, karena hidupnya pun berbeda, karena problemnya pun berbeda, karena tujuan hidupnya pun berbeda. Sekarang saya inginnya tinggal satu rumah dulu dengan suami setiap hari, susah senang ditanggung bersama, kalau atap rumah bocor kami bisa merasakan tetesan air yang sama.

Jika tiba saatnya saya mau bekerja lagi, yang penting satu kota sama suami. Yaela, serapuh inikah adek tanpamu bang? Haha.

Sekarang mari nikmati hari-hari sebelum resign di rumah sakit ini, mari konsul pasien seperti biasa, lupakan program kerja 2018 karena bukan kita lagi yang tanggung jawab (lah?haha), lupakan jasa medis BPJS yang tak kunjung cair, Upss…. dan mari tersenyum tanpa galau, sebentar lagi kita free ya Sriiiii haha…
Selfie dulu ya sama ruangan tersayang :)

Keputusan saya ini Insyaallah tepat kan ya? Selamat bahagia ya semuanya.. J

27 comments:

  1. Semoga diberikan jalan terbaik yaa mba..Aamiin. Keluarga mmg harta yg paling berharga buat kita yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Relita... Harta yang paling indah adalah keluarga... Tetiba inget Keluarga Cemara yak :D

      Delete
  2. Apa yang kamu rasakan, udah pernah aku rasakan sebelum resign dulu. Tapi aku pernah dikasih tau, kalau rezeki keluarga misalnya 10 (suami 5, istri 5) pada saat istri resign pun tetap 10 nilainya tapi diberikan melalui jalan lain misalnya suami naik gaji atau jabatan. Aku udah mengalaminya sendiri. Habis aku resign, gaji suamiku naik drastis melebihi total gajiku plus gajinya saat dulu aku masih kerja. Jadi tetap semangat ya, Mbak. Kalau niatnya baik, rezeki akan tetap mengalir dari manapun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masyaa Allah mba Ratna.... aku seneng banget dengernya dan makin optimis lahir batin ikut suami walau nanti jadi IRT... Makasih banyak ya Mba Ratna komennya jleb dan berarti di hati saya :")

      Delete
  3. Aku pernah LDR, dan berujung gagal di rumah tangga yg pertama. Sejak itu, aku bertekad ga mau lg jauhan dr suami yg skr. Untungnya, skr ini kita kerja sama2 di jakarta, bahkan 1 perusahaan. Tp kalo seandainya nanti kita hrs pisah, aku bakal memilih resign jg supaya bisa ikut suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman berharga ya Mba, semua ada hikmahnya... Saya juga ini ikut suami karena 'sieun' jaman sekarang banyak pelakor ya haha Naudzubillahimindzalik....

      Delete
  4. Semoga pilihan yang tepat dan diberikan jalan yang terbaik mba :)
    btw, Daffa lucu banget sih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin makasih mba Reniii...
      Hihi iya dong kan mirip emaknya :p

      Delete
  5. cita-cita saya selepas kuliah adalah cari kerja bentar, dinikahin, trus berhenti kerja, foya-foya sama duit suami, dan live happyly ever after. Haha. Ini aku banget mba, gpp resign aja, aku juga resign, emang byk pengeluaran tapi anak bawa rezekinya yg halal berkah dan banyak. Jangan takut karena Rezeki dari Tuhan Maha luas :) selamat datang di dunia working at home mom :) se ma ngatttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk jangan ditiru ihhh ga baik haha...

      Betul MbaSandra, Insyaallah Daffa pembawa rezeki berlipat utk kami :)

      Delete
  6. banyak sih temen2 aku yg cewek kayak gitu ,,, mau fokus jaga si kecil itu hal paling sering dibilang
    semangat terus yah mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada yg bisa menandingi bahagianya seorang Ibu yang bisa jadi temen main si kecil 24 jam penuh :)

      Delete
  7. Semoga dilancarkan segala rencananya ya, Mbak. Soal memilih karir dan menjadi stay at home mom, kalau aku bilangnya itu gimana kecocokan hati. Karena enggak semua orang nyaman untuk di rumah, begitu juga sebaliknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Dian...
      Semangat terus semoga ini pilihan terbaik :)

      Delete
  8. semoga keputusannya membawa barokah untuk keluarga dan masa depan. Semangaaat yaaaa :)

    ReplyDelete
  9. Insya Allah yg terbaik ya... Selamat menikmati :)

    ReplyDelete
  10. Nikmati saja semua prosesnya karena semua akan indah pada waktunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serasa dinyanyiin pake gitar gitu....
      Semua akan indah pada waktunya..m uwowowo

      Delete
  11. semoga bisa lebih menikmati hidup ya

    ReplyDelete
  12. nggakpapa resign aja Sri, rezeki darimana aja kok nggak cuma dari gaji
    hehe nggak punya gaji bukan berarti kita gabisa punya penghasilan sendiri
    aku nggak pernah kepikiran foya2 pake duit suami sih karena udah dari kecil didikannya kalo pake uang sendiri apa apa itu emang susah tapi rasanya beda :)
    lebih bersyukur, lebih dijaga yang kita beli sm barang itu gitu lah
    hihi

    ReplyDelete
  13. Wah, Mbaknya nakes bagian apa? Saya juga dulu resign dari RS, tapi skrg lagi LDR karena lanjut kuliah lagi di Jogja. Doakan kami juga segera sekota ya. Tapi kok aku pgn balik kerja di RS ya, ketemu pasien,hoho

    ReplyDelete
  14. Toss Mba, aku juga baru resign dari apotek November lalu karena mengikuti suami yg dpt rezeki kuliah lagi di Malang. Ngikut jauh-jauh dari Kalimantan. Ngintil terooos hahaha

    Soal rezeki percaya full sama yg diatas. Alhamdulillah, kadang suka terharu sih ternyata malah dikasih berlebih daripada pas dulu kerja. Rezeki itu emang nggak ada slipnya ya Mba :')

    ReplyDelete
  15. Anak saya masih 2 bulan saya kasih makanan bergizi supaya sehat... tidak lupa pergi ke Posyandu... salam

    ReplyDelete