Saturday, September 9, 2017

BUMIL HIPEREMESIS



Hello :)
Kali ini mau nyeritain pengalaman kedua dirawat di rumah sakit saat hamil kemarin. Jadi kalo yang pertama itu kayaknya karena kelelahan makanya harus bed rest di RS. Kalo yang kedua dirawat karena Hiperemesis. Istilah medisnya biasa sebut HEG (Hiperemesis Gravidarum).

Penting dibaca ya buat peyempuan, terutama seorang istri, calon mahmud mamah muda, dan calon ibu lainnya. 

Apa Sih Hiperemesis Gravidarum?

Seperti kata awalnya, ada hiper yang artinya berlebihan/di atas normal >_<. Contohnya hipertensi, berarti tensi berlebih/diatas normal/tinggi, hiperglikemia berarti kadar gula darah berlebih, hiperkolesterolemia berarti kolesterol berlebih. Nah, kalo hipermesis berarti mual dan muntah berlebihan. Ditambah gravidarum yang artinya dalam kehamilan. Jadi hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah berlebih dalm masa kehamilan. Selanjutnya kita singkat HEG ya.

Jadi sebenernya mual muntah itu wajar ya apalagi saat bumil (ibu hamil) hamil muda, biasanya di trimester pertama (minggu 1-12). Tapi yang namanya HEG itu biasanya terus berlangsung walau udah lewat trimester pertama. 

Gejala HEG?
1. Mual dan muntah parah berkepanjangan, bukan hanya pagi hari bahkan sampai satu hari penuh. Waktu itu saya hitung, sampe ada 13x muntah dalam 24 jam. Sampe minum air pun keluar lagi. :(
2. Pusing (saya nggak pusing waktu itu, cuman lemes shay...)
3. Jantung berdebar
4. Sulit menelan
5. Mengeluarkan air liur berlebihan
6. Sangat sensitif terhadap aroma.

Penyebab HEG?
1. Riwayat HEG di kehamilan sebelumnya
2. Memiliki keluarga terdekat yang pernah mengalami HEG
3. Mengandung anak perempuan/kembar
4. Mola hidatidosa (Kehamilan anggur)

Nah, ini yang menarik. Saya HEG, tapi nggak ada satupun penyebab seperti yang terketik di atas. Hihi. Jadi saya ini tau teori, tapi pas dihadapin dengan kenyataan dan realita, ternyata susah ya.. Haha...

Udah pada tau kan kalo saya pejuang LDR (Long Distance Relationship) dari jaman pacaran sampe sekarang, termasuk waktu hamil kemarin. Nah, entah saya yang kelewat baper, pengennya deket mulu gitu sama Mas Haris. Kayaknya berat banget gitu tiap Senin subuh dia balik ke Bekasi dan baru ke Bandung lagi hari Jum'at. Kayaknya pegen selalu ada dia gitu di setiap detik, kalo bisa di lem deh pake lem Fox biar nempel terus, haha...

Nah, saya juga tau kalo sugesti itu berpengaruh besar sama kondisi saya, terlebih waktu hamil. Jadi pikiran saya gimanapun caranya biar suami saya deket sama saya terus gitu.. Belajar dari bed rest di RS pertama karena kecapean kemarin, saya jadi pengen dirawat gitu lagi biar Mas Haris bisa temenin saya kayak waktu itu sampe 1 minggu dia cuti dari sekolahnya. Ups...

Alhasil, tiap makan saya coba muntah-muntahin, sampe minum muntah-muntahin, akhirnya muntah beneran. Sampe lemes dan waktu cek urin di IGD, keton urinnya udah +3. Keton ini sifatnya toksik (racun), jadi harusnya negatif. Kalo udah positif, apalagi sampe +3, ya harus di rawat. Ah, akhirnya ditemenin suami lagi. Ini nggak boleh ditiru ya, hehe. Ini persekongkolan antara calon ibu dan calon bayi biar bapaknya nemenin terus pagi siang malam. :D Jangan tiru adegan ini, adegan ini hanya untuk yang sudah berpengalaman. Pokoknya jangan ditiru.

FYI, di rumah sakit nggak semua obat saya minum, kebetulan saya tau tentang obatnya, jadi sebisa mungkin dari rumah sakit saya udah sugesti biar cepet dibolehin pulang. :D

Karena di rawat lagi, dokter kandungan dan rekan-rekan saya di rumah sakit pada ngetawain, "Masa nutrisionist HEG?" gitu kata mereka. Haha, mereka cuman nggak tau isi hati dan tujuan saya.


Hmmm, tapi di rawat gitu nggak enak juga. Diinfus bikin telapak tangan saya bengkak dan malah bikin saya takut sendiri. Aduh, kapok. Tapi dokter saya nggak bolehin saya pulang kalo saya masih muntah di RS.

Waktu hari ke-tiga saya di rawat, saya udah mulai bosen dan pokoknya pengen pulang. Toh, Mas Haris juga udah cuti kok. Walaupun masih mual dikit, saya bohong aja sama dokter biar cepet dibolehin pulang. Saya bilang udah nggak muntah sama sekali gitu. Dan benar, hari Kamis (keesokan harinya) saya pun pulang.

Sampe di kosan, saya muntah-muntah lagi :(. Tapi pokoknya saya kapok, nggak mau di rawat lagi. Mana pasien saya nyariin mau kontrol, dan kerjaan laporan lumayan bikin temen-temen kerepotan gantiin saya. Jadi saya sugestikan diri saya supaya nggak mabuk lagi. Alhamdulillah, di bulan ke-5 sampai seterusnya, saya nggak HEG lagi. Tapi ya mual muntah masih aja ada :(.

Itu pengalaman saya HEG. Semoga bisa dimaklumi ya, maklum banget ini manja nya keluar banget waktu hamidun. Intinya tetap berpikir positive, jangan kayak saya sugestinya lebay, berlebihan, akhirnya hiper deh... Hehe..

Kalau ada yang HEG, atau ada gejala mual muntah berlebihan seperti saya dulu, harus langsung dibawa ke UGD/Faskes terdekat ya, supaya cepat dapat penanganan karena HEG yang dibiarkan bisa berujung ke komplikasi kehamilan, hipotensi, penggumpalan darah di vena, dehidrasi, bahkan resiko bayi terlahir BBLR (Bayi Berat Lahir Rendah), yaitu <2,5 kg.

Alhamdulillah, walau mamaknya lebay dan manjah selalu, tapi Baby D lahir selamat, sehat wal'afiat, kuat, dan sangat menggemasykan. :)

Iya, Baby D udah 7 bulan sekarang, ini namanya super late post, maklum lah mamak sok sibuk banget akhir-akhir ini. :D

Bisa di lem aja nggak ya pake lem Fox biar nggak kemana-mana ini bapak? >_<

Happy Weekend semuanya, sehat dan bahagia selalu ya :)

20 comments:

  1. alhamdulillah lancar ya lahirannya sri :)) smg jd anak kebanggaan orang tua dan sholeh/sholehah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ALhamdulillah makasih Ninda, Aamiin Yaa Rabbal'aalamiin :D

      Delete
  2. Xixixi yang penting sukses bikin Mamasnya cuti panjang ya mba... oh ya, sehat selalu ya baby D

    ReplyDelete
  3. Aaa si dedek sudah lahir yaaa, Alhamdulillah dua kali hamil aku tidak pernah mengalami mual muntah yang berlebihan. Paling ya cuma pingin makan terus, sampai tas kerja isinya makanan semua, di dua kehamilan selalu itu ceritanya

    ReplyDelete
  4. Woaaa bumil, salam kenal ya sehat selalu^^ kalo saya hamil kemarin ga HEG,.cuma pusing kalo telat makan, itunamanyarewog heheh

    ReplyDelete
  5. Ya ampun, bener2 ga boleh ditiru ini :p

    ReplyDelete
  6. Adekku kena gejala ini. Dr awal hamil ampe 9 bulan dia msh mual2.. Tp yg paling parah awalnya mba.. Akhirnya bed rest sampe menjelang lahiran. Mamaku sampe heran, krn dulu mama kalo mual ya cm 3 bulan pertama.. Aku malah kebo banget, ga mual samasekali hamil pertama ama kedua.. Dan gara2 mual berkepanjangan ini, adekku sampe skr ga pgn punya anak lagi. Trauma gitu dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm semoga sehat selalu utk adeknya.. Iya warbyazah ya mbak seorang Ibu itu, dri hamil, melairkan, ngurus anak, semua penuh perjuangan dan pengorbanan T_T

      Delete
  7. Aku dulu juga pernah mual muntah berlebihan tapi entah itu HEG atau bukan. Trus ke dokter akhirnya malah didiagnosis BO.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insyaallah yg terbaik Mbak, semoga sehat selalu mba Ratna dan keluarga :)

      Delete
  8. oh berarti harus lihat riwayat keluarga juga ya, apa punya HEG, biar nantinya bisa jaga - jaga atau waspada. makasih mbak atas sharingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul karena salah satu faktor resikonya adalah riwayat keluarga. Sebenernya Ibu saya ga ada tuh HEG JEG a,, ini mah anaknya aja kelwat manjah :D

      Sama-sama Sari :)

      Delete
  9. Semoga tetap selalu di lindungi oleh allah dan tetap jaga kesehatannya yah.

    ReplyDelete
  10. Alamak... ternyata karena disengaja ya masuk rumah sakitnya... sehat terus ya mbak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe sengajaaa tapi malah ga enak jadi lama di rs :(

      Delete